Tiga Metode Valuasi Bisnis

Pengertian valuasi bisnis adalah proses penilaian berdasarkan metode kajian yang dilakukan untuk menentukan nilai aset atau nilai perusahaan saat ini dan/atau yang akan diproyeksikan. Valuasi dapat diartikan penilaian secara monetary.

Tiga Metode Valuasi Bisnis

Ada banyak metode yang digunakan untuk melakukan valuasi (penilaian). Seorang analis yang memberikan nilai pada perusahaan dapat berdasarkan metrik-metrik seperti manajemen bisnis, komposisi struktur permodalan, prospek pendapatan masa depan, nilai  pasar asetnya, dan lain-lainnya.

Namun, pemilik bisnis tidak boleh melakukan penilaian atas bisnisnya sendiri karena akan bersifat subjektif dan tidak menjawab pertanyaan secara objektif. Oleh karena itu, valuasi bisnis dilakukan oleh seorang profesional.

Tiga Metode Valuasi Bisnis

Penilai Bisnis (atau siapa pun yang menilai bisnis seperti seorang akuntan) akan menggunakan berbagai metode penilaian bisnis untuk menentukan harga yang adil untuk sebuah bisnis. Meskipun banyak metode, namun setidaknya ada tiga metode dapat penilaian bisnis seperti yang dikutip dari thebalance.com, antara lain:

1. Pendekatan Berbasis Aset

Pada dasarnya, metode valuasi (penilaian) bisnis ini menjumlahkan semua investasi dalam bisnis. Penilaian bisnis berbasis aset dapat dilakukan atas dasar kelangsungan usaha atau atas dasar likuidasi.

Pendekatan berbasis aset kelangsungan usaha berisi daftar nilai neraca bersih aset bisnisnya aset setelah dikurangi nilai kewajibannya. Sedangkan pendekatan berbasis aset likuidasi untuk menentukan kas bersih yang akan diterima jika semua aset yang dijual dan kewajiban dilunasi.

Menggunakan pendekatan berbasis aset untuk menilai kepemilikan tunggal lebih sulit karena perlu memisahkan aset bisnis dan pribadi. Dalam sebuah perusahaan, semua aset dimiliki oleh perusahaan biasanya akan dimasukkan dalam penjualan bisnis.

Misalnya, pemilik tunggal dalam bisnis perawatan kebun dapat menggunakan berbagai peralatan perawatan kebun untuk keperluan bisnis dan pribadi. Calon pembeli bisnis perlu memilah aset mana yang ingin dijual oleh pemiliknya, apakah milik pribadi atau bagian dari bisnis.

2. Pendekatan Nilai Penghasilan

Metode valuasi bisnis ini didasarkan pada gagasan bahwa nilai sejati bisnis terletak pada kemampuannya untuk menghasilkan kekayaan di masa depan. Pendekatan nilai perolehan yang paling umum adalah kapitalisasi pendapatan sebelumnya.

Dengan pendekatan ini, seorang penilai menentukan tingkat arus kas yang diharapkan untuk perusahaan dengan menggunakan catatan pendapatan masa lalu perusahaan, menormalkannya untuk pendapatan atau pengeluaran yang tidak biasa, dan melipatgandakan arus kas normal yang diharapkan dengan faktor kapitalisasi.

Faktor kapitalisasi adalah cerminan dari tingkat pengembalian yang diharapkan oleh pembeli yang wajar atas investasi, serta ukuran risiko bahwa pendapatan yang diharapkan tidak akan tercapai.

Penilaian kepemilikan perseorangan dalam hal pendapatan masa lalu bisa rumit, karena loyalitas pelanggan secara langsung terkait dengan identitas pemilik bisnis. Apakah bisnis ini melibatkan konsultasi atau bantuan manajemen, apakah pelanggan yang sudah ada secara otomatis akan mengharapkan pemilik baru memberikan tingkat layanan dan profesionalisme yang sama?

3. Pendekatan Nilai Pasar

Pendekatan nilai pasar adalah upaya penilaian bisnis untuk menetapkan nilai bisnis dengan membandingkan bisnis saat ini dengan bisnis serupa yang baru saja dijual. Jelas, metode ini hanya akan berfungsi dengan baik jika ada cukup banyak bisnis serupa untuk dibandingkan.

Menetapkan nilai dari bisnis sejenis pada kepemilikan perseorangan berdasarkan nilai pasar sangat sulit. Untuk mencari informasi publik tentang penjualan bisnis sebelumnya dari kepemilikan individu bukanlah tugas yang mudah.

Meskipun Pendekatan Nilai Penghasilan adalah metode penilaian bisnis yang paling populer, bagi sebagian besar bisnis terutama bisnis startup, namun beberapa  kombinasi metode penilaian bisnis  akan menjadi cara paling adil untuk menetapkan harga jual. Penilai bisnis profesional akan menggunakan metode terbaik atau metode yang digunakan untuk menetapkan harga sewajarnya.

 

Tiga Metode Valuasi Bisnis

Recommended For You

About the Author: Lentera Bisnis

Wiraswata bebas yang nggak mau terikat ikut berbagi informasi pengetahuan bisnis berdasarkan pengalaman dan dari sumber terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *