Cara Menghitung Berat Badan Ideal Sesuai dengan IMT

Cara Menghitung Berat Badan Ideal

Berat badan ideal seseorang memungkinkan melakukan aktivitas fisik secara optimal sehingga akan memberikan kualitas hidup yang lebih baik dan umur panjang. Ada banyak cara menghitung berat badan ideal, salah satunya berdasarkan IMT (Indeks Massa Tubuh) atau BMI (Body Mass Index) yaitu angka yang menjadi penilaian standar untuk menentukan apakah berat badan seseorang.

Cara Menghitung Berat Badan Ideal

Secara umum cara menghitung berat badan ideal adalah dengan membagi berat badan dalam kilogram dengan tinggi badan dalam meter kuadrat. perhitungannya adalah IMT = KG/M2 Misalnya, jika seseorang memiliki berat badan 80 kg dan tinggi 1,70 mt, maka hasilnya adalah  80/1,7 x 1.7 =20,6.

WHO sebagai Organisasi Kesehatan Dunia telah menempatkan berat badan ideal antara 18,5 dan 24,9. Nilai angka-angka tersebut diambil dari kalkulator indeks massa tubuh IMT atau BMI.

  • Berat Badan Kurang = < 18,5
  • Berat Badan Normal (ideal) = 18,5 – 24,9
  • Berat Badan Lebih = > 24,9

Perlu diketahui, perhitungan ini tidak boleh dianggap sebagai referensi yang akurat karena kalkulator IMT hanya memperhitungkan dua faktor: berat badan dan tinggi badan. Ingatlah bahwa ada faktor lain yang menentukan dalam menentukan berat badan yang ideal dan sehat, seperti jenis kelamin dan usia. Namun setidaknya perhitungan ini dapat membantu pasien untuk memiliki perkiraan orientasi berat badan ideal.

Berat Badan Normal sesuai Tabel IMT

Berat badan normal adalah berat badan ideal bagi seseorang (nilai IMT antara 18,5 dan 24,9). Berat badan ideal bervariasi seiring bertambahnya usia, sehingga dapat dikatakan bahwa ada berat badan ideal adalah menurut usia. Memiliki berat badan yang ideal, penting bagi kesehatan. Jika Anda memiliki berat badan normal, itu mungkin berarti memiliki gaya hidup sehat.

Meskipun menurut tabel berat badan ideal memiliki IMT/BMI yang ideal namun tetap penting untuk menjaga pola makan dan melakukan beberapa jenis aktivitas teratur karena itu akan berdampak langsung pada kesehatan dan vitalitas.

Berat Badan Lebih Menurut Tabel IMT

Obesitas dibagi menjadi tiga tingkatan:

  1. obesitas kelas 1 risiko rendah (skor IMT berkisar antara 24 hingga 30 pada wanita; 25 hingga 30 pada pria),
  2. obesitas kelas 2 risiko sedang (IMT pada pria dan wanita antara 30 dan 40)
  3. obesitas kelas 3 resiko berat (IMT pada wanita dan pria lebih besar dari 40).

Oleh karena itu, jika skor yang diperoleh saat menghitung IMT menunjukkan berapa tingkatan obesitas, penting untuk pergi ke dokter atau berkonsultasi dengan ahli gizi karena ada risiko masalah kardiovaskular jika terus berlanjut dari waktu ke waktu.

Orang yang memiliki tubuh “apel” mengumpulkan jumlah simpanan lemak terbesar di sekitar bagian atas tubuh dan karenanya di sekitar organ dalam. Ini berarti bahwa mereka memiliki risiko lebih tinggi terkena penyakit kardiovaskular di masa depan. Sebaliknya, mereka yang memiliki tubuh “pir”, dengan kantong lemak di sekitar pinggul dan paha, memiliki risiko yang lebih kecil.

Namun, penting untuk diingat, untuk seseorang yang rutin olahraga, tabel mungkin menunjukkan “kelebihan berat badan”; dalam hal ini tidak perlu khawatir. Meskipun demikian selalu disarankan untuk melakukan pemeriksaan kesehatan secara berkala dan mengikuti diet seimbang dengan bantuan spesialis.

Ingatlah bahwa IMT ideal untuk wanita dan IMT ideal untuk pria berbeda. Dalam tabel IMT, akan dapat mengetahui berapa berat badan ideal menurut jenis kelamin, usia dan juga berat badan dan tinggi badan.

Berat Badan Kurang menurut Tabel IMT

Berat badan kurang atau Underweight merupakan kondisi tidak sehat bagi tubuh manusia, seperti juga dengan kelebihan berat badan. Wanita kurus atau memiliki berat badan kurang jika hasil dari IMT kurang dari 19. Untuk pria jika kurang dari 20. Jika memiliki nilai kekurangan berat badan, maka penting untuk berkonsultasi dengan dokter untuk menentukan pola makan yang sehat.

Kekurangan berat badan dapat disebabkan oleh gangguan metabolisme seperti hipertiroidisme atau diabetes, parasit, penyakit radang usus seperti penyakit Crohn, intoleransi makanan atau penyakit hati. Demikian pula, faktor psikologis, seperti stres, juga dapat menyebabkan hilangnya nafsu makan dan, oleh karena itu, penurunan berat badan secara drastis.

Untuk alasan ini, penting untuk pergi ke dokter untuk mengidentifikasi apa penyebab di balik penurunan berat badan dan menentukan rencana nutrisi dan resep pribadi untuk memulihkan IMT ideal atau berat badan ideal sesuai dengan tinggi badan; berat badan, usia dan jenis kelamin.

 

Cara Menghitung Berat Badan Ideal Sesuai dengan IMT

Recommended For You

About the Author: Lentera Bisnis

Wiraswata bebas yang nggak mau terikat ikut berbagi informasi pengetahuan bisnis berdasarkan pengalaman dan dari sumber terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.