Dampak Melemahnya Nilai Tukar Rupiah

Nilai tukar (atau dikenal sebagai kurs) merupakan salah satu instrumen yang dipakai baik oleh pemerintah maupun swasta untuk mendukung berbagai aktivitas ekonomi di antaranya sumber pendanaan khususnya dari pinjaman, perdagangan lintas negara dan tingkat pariwisata. Ketika terjadi pelemahan rupiah maka kondisi tersebut bisa memberikan dampak positif maupun negatif bagi perekonomian nasional ditinjau dari berbagai indikator di atas. Di bawah ini ulasannya.

Dampak Melemahnya Nilai Tukar Rupiah

 

Akibat Pelemahan Rupiah

Tingkat Pinjaman

Pinjaman merupakan salah satu sumber pendanaan yang dimanfaatkan oleh pemerintah dan swasta untuk menunjang aktivitas ekonomi masing-masing. Ketika kondisi rupiah mengalami pelemahan, maka hal tersebut dapat berdampak meningkatkan jumlah utang yang harus dilunasi sebab mata uang dalam negeri yang jauh lebih rendah harganya dibandingkan dengan dolar AS. Dengan kondisi tingkat utang yang bergerak naik, adanya pelemahan yang terjadi pada rupiah akan membuat beban peminjam juga makin besar.

Bagi pemerintah, hal ini tentu akan membebani Anggaran Belanja dan Pendapatan Negara (APBN). Semisal pemerintah telah menetapkan asumsi nilai tukar pada APBN di kisaran Rp 13.000, ternyata nilai tukar dolar mencapai Rp 14.000.

Terjadinya selisih kurs akan membuat pemerintah harus mengeluarkan dana yang lebih besar untuk melunasi pokok dan bunga utang yang sudah jatuh tempo. Di sisi lain hal ini bisa saja mengganggu pembangunan ekonomi yang disusun oleh pemerintah. Kondisi tersebut bisa saja terjadi karena dana yang seharusnya diposkan untuk anggaran pembangunan justru terserap untuk membayar kewajiban utang yang dimiliki sehingga anggaran pembangunan yang sudah direncanakan menjadi berkurang.

Sementara dari sisi swasta, dengan adanya pelemahan ini juga akan membebani kondisi finansial mereka sehingga menghambat proses produksi. Dampaknya tentu akan menurunkan tingkat produktivitas dan lebih luas lagi pertumbuhan ekonomi nasional dapat tertahan. Baca juga Pengaruh Perubahan Kurs Valuta Asing dalam Laporan Keuangan

Perdagangan Luar Negeri

Kegiatan perdagangan merupakan sesuatu hal yang tidak bisa dihindarkan pada era globalisasi ini. Indonesia sebagai negara berkembang perlu menjalin kerja sama perdagangan dengan negara-negara lain guna memenuhi permintaan dalam negeri maupun meraih keuntungan/surplus untuk meningkatkan cadangan devisa yang dimiliki.

Jika terjadi pelemahan rupiah, Bank Indonesia akan melakukan intervensi pasar guna meredam tekanan pelemahan rupiah. Untuk mengantisipasi tekanan yang semakin kuat, BI akan menjalankan dual intervensi dengan stabilisasi di pasar surat berharga negara (SBN) dan pasar valas.

Dengan kondisi pelemahan rupiah, sebenarnya menjadi peluang bagi Indonesia untuk meningkatkan surplus perdagangan yang mereka raih. Surplus yang diterima dapat lebih besar jika Indonesia dapat menggenjot tingkat ekspor lagi terutama ke negara-negara mitra dagang utama seperti China, Australia, Malaysia hingga AS.

Misalkan, di antara komoditas ekspor yang dapat dimaksimalkan selain minyak dan gas di antaranya kelapa sawit/CPO. Indonesia perlu memanfaatkan momentum ini untuk meningkatkan nilai tambah dari produk CPO sehingga mampu meningkatkan jumlah surplus yang diterima ke depannya.

Di samping ekspor, tingkat impor juga perlu diwaspadai Indonesia dengan adanya pelemahan yang terjadi pada rupiah. Potensi harga barang yang berasal dari impor jauh lebih mahal bisa saja terjadi. Semisal Televisi A yang berasal dari China, ketika pada awal tahun harganya sekitar Rp 1 juta, dengan pergerakan rupiah yang bergerak melemah bisa saja mendorong harga barang tersebut membengkak menjadi Rp 2 juta.

Hal yang sama juga bisa saja berlaku kepada barang-barang lain yang berasal dari komoditas impor. Kondisi ini tentu akan membebani pengeluaran masyarakat karena harganya jauh lebih mahal disebabkan pelemahan rupiah tersebut.

Jumlah Wisatawan

Wisatawan merupakan salah satu faktor yang memberikan nilai tambah bagi perekonomian Indonesia khususnya untuk mendukung pertumbuhan ekonomi di daerah-daerah yang memiliki potensi tempat wisata. Dengan adanya wisatawan ikut membantu perkembangan sektor riil di sekitar tempat wisata dan meningkatkan pendapatan masyarakat sekitar dan pemerintah daerah.

Adanya pelemahan rupiah menjadi momentum Indonesia untuk mendapatkan keuntungan bagi Indonesia dari para wisatawan mancanegara tersebut. Ini karena jumlah uang ditukarkan oleh wisatawan akan jauh lebih besar dan berpotensi meningkatkan tingkat konsumsi para wisatawan.

Kondisi tersebut secara tidak langsung akan mendorong perekonomian di daerah akan lebih maju lagi karena adanya peningkatan pendapatan masyarakat. Peningkatan pendapatan masyarakat artinya pola konsumsi masyarakat dapat bergerak lebih tinggi dan membantu tingkat pertumbuhan ekonomi nasional lebih baik lagi.

Kiat Menguatkan Rupiah

Beberapa kiat untuk memperkuat rupiah antara lain sebagai berikut;

  1. Pembelanjaan barang luar negeri juga ikut mempengaruhi kurs saat ini. Karena penukaran uang Rupiah ke mata uang asing juga mempengaruhi stabilitas kurs.
  2. Barang elektronik dan handphone sebagian besar adalah barang impor. Hal ini penting untuk mengurangi defisit neraca perdagangan. Selain barang elektronik, pembelian mobil mewah juga ada di dalam defisit neraca perdagangan.
  3. Jika memiliki uang Dollar AS, saat ini sebaiknya ditukarkan terlebih dahulu ke Rupiah. Pasalnya hal ini akan memperkuat kurs itu sendiri.

 

Dampak Melemahnya Nilai Tukar Rupiah

Loading...

About the Author: Lentera Bisnis

Wiraswata bebas yang nggak mau terikat ikut berbagi informasi pengetahuan bisnis berdasarkan pengalaman dan dari sumber terpercaya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *